Pemilu 2024, Sumut Terhindar Dari Polarisasi Tajam Antar Masyarakat

banner 468x60

Medan,Busernusantarasorottv .com

Keinginan penyelesaian permasalahan sengketa Pemilu 2024 dilakukan secara konstitusional di Mahkamah Konstitusi (MK) semakin menguat.

banner 336x280

Sekretaris DPD PDI Perjuangan Sumut, Dr. Sutarto, M.Si mengungkapkan secara teknis jalannya Pemilu 2024 di Sumatera Utara berjalan lancar ditandai dengan tidak adanya gesekan ataupun polarisasi yang tajam di tengah masyarakat karena perbedaan pilihan politik.

“Akan tetapi, terdapat beberapa catatan terkait kejadian-kejadian yang diduga mencederai proses demokrasi, khususnya pada kegiatan pra TPS. Oleh karena itu, kejadian-kejadian tersebut dapat diusut melalui jalur MK serta jalur hak angket di DPR RI,” ujar Sutarto dalam Dialog Politik Pemilu 2024 yang digelar oleh Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara (FISIP USU), Jumat (1/3/2024).

Dalam Dialog Politik ini, FISIP USU mengundang Tim Kampanye ketiga pasangan Calon Presiden-Wakil Presiden, partai politik peserta Pemilu serta pegiat demokrasi di Sumatera Utara.

Tak hanya itu, menurut Sutarto, hak politik wakil rakyat berupa angket ataupun interpelasi, juga didorong dilakukan secara konstitusional di parlemen DPR RI. Dalam melaksanakan fungsi pengawasan, DPR mempunyai 3 (tiga) hak.

Salah satunya adalah hak angket yang memperbolehkan DPR untuk melakukan penyelidikan terhadap pelaksanaan suatu undang-undang/kebijakan pemerintah yang berkaitan dengan hal penting, strategis, dan berdampak luas pada kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara yang diduga bertentangan dengan peraturan perundang-undangan.

Perwakilan DPW PKB Sumut, Ita Julianti menyoroti terkait maraknya politik uang  pada Pemilu 2024. Menurutnya hal tersebut sudah mencederai nilai-nilai demokrasi.

“Kedepan, antara sesama partai politik dan juga caleg harus sepakat secara bersama-sama untuk tidak melakukan money politic agar kualitas demokrasi kita juga semakin membaik,” ungkapnya.

Kapolda Sumut, Irjen Agung Setya Imam Effendi menjelaskan secara umum Pemilu 2024 berjalan baik, khususnya di Sumatera Utara. Ia berharap pada tahapan proses rekapitulasi berjenjang saat ini, suasana kondusif di Sumut bisa dipertahankan hingga akhir proses Pemilu 2024 selesai.

Baca Juga  Hadiri HUT ke-274 Kabupaten Langkat, Pj Gubernur Sumut Berikan Hadiah Umroh Gratis untuk Masyarakat

“Proses perhitungan suara telah usai. Kini memasuki tahapan proses rekapitulasi suara yang dilakukan secara berjenjang mulai tingkat kabupaten, provinsi, dan nasional. Harapannya semua pihak dapat duduk bersama dan menjalin dialog, dengan mengedepankan kepentingan bangsa agar jalannya pembangunan yang selama ini sudah berjalan baik dapat ditingkatkan, begitu juga dengan prestasi-prestasi telah diraih saat ini dapat ditingkatkan,” ungkapnya.

Dekan FISIP USU, Dr. Hatta Ridho, S.Sos., MSP mengamini hal tersebut. Menurutnya jika ada pihak yang keberatan dengan hasil Pemilu sebaiknya penyelesaian sengketa Pemilu ditempuh secara konstitusional di MK.

“Sedangkan hak-hak politik anggota DPR terkait Pemilu juga diselesaikan di DPR,” ungkap Hatta Ridho.

Muhammad Fajar, selaku Ketua KIPP Sumatera Utara mengungkapkan iklim politik yang kondusif di Sumatera Utara harus tetap dijaga dan dirawat. Menurutnya KIPP menaruh perhatian besar pada forum-forum diskusi politik maupun pemilu yang diadakan di kampus-kampus dengan harapan memberikan pemahaman bersama atas pelaksanaan pesta demokrasi di Indonesia yang kedepannya akan semakin baik.

Sedangkan perwakilan DPD Gerindra Sumut, Fadly mengemukakan bahwa kemenangan yang diraih Prabowo-Gibran adalah murni keputusan masyarakat. Ia mengakui tidak menutup kemungkinan pihak-pihak lain melakukan gugatan hasil pemilu, baik melalui jalur MK serta hak angket DPR.

“Akan tetapi, rakyat sudah memutuskan bahwa mandat mereka telah diberikan kepada Prabowo-Gibran,” tegasnya.
(SMS/L).

banner 336x280

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *