Program Co – Firing Biomassa Menggunakan Woodchip Untuk Mengurangi Emisi Di PLTU Tidore

Berita72 Views
banner 468x60

Maluku Utara – Buser Nusantara Sorot TV – Guna memanfaatkan biomassa energi terbarukan . Menggunakan Woodchip untuk mengurangi Emisi di PLTU Tidore. PLTU Tidon memiliki kapasitas 2 x 7 Mw yang berada di kota Tidore Kepulauan Propinsi Maluku Utara. PLN Memanfaatkan materi yang tersedia melimpah disini. Di Provinsi Maluku Utara yang masih banyak belum termanfaatkan materi dari alam nya . Ini salah satu pembangkit listrik milik PT.PLN ( Persero ) yang dikelola oleh PT. PLN NUSANTARA POWER serta dioperasikan oleh PT. PJB Services sebagai penyedia jasa operasional dan Pemeliharaan Pembangkit Listrik, Sabtu – ( 07/10/2023 ).

 

banner 336x280

Di antaranya PLN tersebut menggunakan bahan bakar batubara dengan Kalori rendah / Low rank coal dengan nilai kalor sekitar 4000 kCal / kwh.
Boiler yang digunakan pada PLTU Tidore adalah jenis stoker , dimana boiler jenis ini memiliki keunggulan antara campuran lain bahan bakar abu yang di hasilkan minim, dapat merespons secara tiba-tiba perubahan beban dan dapat membakar bahan bakar dalam jumlah besar , sekaligus. Dengan karakteristik boiler stoker. Ketersediaan potensi limbah biomassa di sekitar propinsi Maluku Utara. PLTU Tidore sangat memungkinkan untuk melakukan co-firing menggunakan bio massa, ujarnya.

 

 

Mengenal lebih jauh Co – Firing yang masih asing di telinga kita . Pemanfaatan energi dari pencampuran antara biomassa organik seperti batok kelapa , cangkang Pala , cangkang Kenari, cangkang sawit, cangkang kemiri , limbah kayu / woodchip , dan berbagai jenis limbah organik lainnya. Dimana biomassa tersebut akan dicampur dengan batubara menggunakan persentase biomassa tertentu mulai dari 5 % hingga 100 %, ucapnya.

 

Saat ini PLTU Tidore sudah melakukan pengujian co-firing beberapa biomassa seperti batok kelapa, cangkang kenari dan limbah kayu/woodchip. Pengujian ini dilakukan bersama dengan Puslitbang PLN sebagai pusat penelitian dan pengembangan ketenagalistrikan dimana hasil pengujian tersebut akan mengeluarkan rekomendasi layak atau tidaknya biomassa tersebut di gunakan secara continue dan memastikan woodchip tersebut aman digunakan bagi Lingkungan maupun peralatan pembangkit itu sendiri, paparnya.

Baca Juga  POLRES BENGKULU UTARA LAKSANAKAN PRESS RElESE TERKAIT PENINDAKAN KNALPOT TIDAK SESUAI SPESIKASI TEKNIS DAN DIHARAPKAN MASYARAKAT TIDAK MENGGUNAKAN KNALPOT RESINK KEDEPANYA

Dari beberapa hasil pengujian co-firing di dapatkan biomassa woodchip sangat layak bisa digunakan sebagai bahan baku co-firing di PLTU Tidore.

Perbandingan dari hasil yang sudah di ujikan di PLTU Tidore , memiliki kalori mencapai 3873,31 kCal/ kg. Dan dari hasil pengujian sebesar 10 % menggunakan biomassa woodchip di dapatkan hasil yang baik dimana ketika menggunakan woodchip tersebut tidak terjadi penurunan beban/derating. PLTU Tidore dapat menghasilkan daya listrik yang di inginkan tanpa kendala, terangnya.

 

Dalam jangka panjang PLTU Tidore menggunakan biomassa (woodchip) dari lahan milik PLTU sendiri seluas 8 ha. Di mana lahan tersebut dalam jangka panjang akan digunakan sebagai tempat penanaman pohon Kaliandra merahsebagai bahan bakar co-firing. Sudah di semai bibit Kaliandra merah 7500 battang dilahan tersebut sebanyak 1500 battang telah ditanam sebelumnya , penanaman perdana nya bulan mei 2023, tambahnya.

 

Tuk memastikan PLTU Tidore pada Rabu (4/10) telah resmi mendeklarasikan go – live komersial co – shooting menggunakan woodchip . Dimana tahap awal direkomendasikan oleh PLN Puslitbang untuk mencampur biomassa woodchip sebanyak 5 % dengan batubara, imbuhnya.

 

Tehnologi terbarukan ini langkah PLN Tidore akan jadi Pilot project . Sebagai penyumbang energi listrik dengan menggunakan biomassa Woodchip. Melihat di daerah sini pasokan listrik sangat besar. PLN memanfaatkan material alam yang berlimpah dan mudah stoknya banyak, yakni campuran batubara dengan biomassa woodchip dapat menghasilkan energi listrik tercukupi, tutupnya.

(M.Budi)

banner 336x280

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *